HOME     DANCE     F&B     FASHION     IDEAS     OUTFIT     MUSIC     PERSONAL     PORTFOLIO     TRAVEL



September 23, 2011

Ada Yang Bilang

Buat apa lulus cepet-cepet tapi ga jelas juntrungannya abis itu? Tapi buat apa lama-lama kuliah kalo cuma buang-buang waktu? Mendingan agak lama dikit, tapi udah mateng mau ngapain setelahnya. Tapi lebih bagus lagi kalo udah cepet, trus mantep pula karir berikutnya.

Tapi ga gitu juga sih mutlaknya. Tiap orang, mahasiswa lebih tepatnya, punya stratrgi masing-masing. Eh tapi kalo yang sengaja nunda lulus karena alasan 'males ah, ntar aja' gitu bisa dikategorikan 'strategi' gak ya? Bisa aja sih. Strategi 'hidup' dia kali. Tapi apa jaminan juga kalo rajin dan tekun buat lulus dan kerjanya bagus dan sukses, doi bakal lebih baik dari si 'males ah, ntar aja' itu? Ga juga ya. Ya ga sih?

Banyak ya contoh-contoh tipe pemenang dan loser di luar sana. Seorang pemenang di mata A bisa aja jadi loser di mata B. Begitu juga sebaliknya. Dan begitu juga seterusnya kalo C, D, E, dst masuk ke dalam cakupan pembicaraan (atau penglihatan?). Semua ga ada yang absolut. Kecuali vodka. Semua masih tergantung. Tergantung takdir. Tapi ada yang bilang kalo takdir itu ga ada. Takdir itu sebenernya hasil dari 'blueprint' yang kita jalanin di masa lampau. Tapi siapa tu orang bisa ngomong itu bener? Ga pasti juga kan.

Kenapa ga ada yang pasti gini sih? Mau nyari yang saklek, jelas, trus bisa jadi pedoman dan diikutin deh. Ya kan? Enak gitu rasanya kayanya kalo punya 'peta' kita mau kemana, mau ngapain, dengan siapa. Tapi sayangnya ga ada. Ada yang bilang juga kalo ngikutin yang mainstream itu 'gak cool'. Sekarang kalo kita ga ngikutin yang main stream itu bisa jadi 'cool'? Ya ngga lah. Kan ga ada yang jelas. Inget ga tadi di atas?

Trus buat apa kita hidup, eh ga usah hidup deh, buat apa kita mengada untuk sesuatu yang tiada? Kalo mau nyangkutin ke esensi agama, Tuhan, cult, aliran, dan perspektif cara hidup bakal lebih panjang. Malah tambah ga jelas juntrungannya. Tapi ada yang bilang kalo berdebat soal sesuatu yang berbobot seperti politik, ekonomi, dan spiritualitas akan memperkaya kita dengan informasi. Bahkan membuat kita jadi tambah open-minded dan 'nrimo'. Tapi apa bener? Belum tentu juga sih. Belum tentu juga kalo orang yang pasrah sama keadaan itu berarti shallow-minded. Ada loh temen gue yang super uptight tapi dia percaya kalo dia itu ga gila. Padahal dia bilang sebenernya orang yang menganggap dirinya lebih 'normal' dari dia itu justru adalah yang 'gila', dia menganalogikannya dengan 'hobo yang mengeruk sampah'. Seriusan temen gue kaya gitu.

Lalu sekarang apa gue salah kalo melakukan sesuatu yang 'salah'? Atau kalian? Apa kita salah? Atau apa kita pasti benar kalo kita melakukan sesuatu yang benar? Akankah kita terhindar dari, let's say, api neraka? Pertanyaan selanjutnya kalo gitu, memetik syair lagu Alm. Chrisye "Jika surga dan neraka tak pernah ada, masihkah kau bersujud kepadanya?" Oiya, kalo bertanya terus itu kenapa ya? Ada yang bilang kalo bertanya itu tandanya kita kritis, responsif, keingintahuannya besar, thus ~ cerdas. Ada yang bilang, biasanya anak yang duduk di belakang kelas suka gosipin yang di depan kelas, itu tuh suka nanya-nanya itu, mereka cuma caper (cari perhatian) dan ngejilat guru/dosen. Tapi apa anak yang dibelakang itu lebih baik dari yang di depan? Tapi juga, lagi-lagi, apa sebaliknya? Anak yang di depan pasti akan menjadi lebih cerdas dari yang di belakang?

Ada yang bilang...

No comments

Post a Comment