HOME     DANCE     F&B     FASHION     IDEAS     OUTFIT     MUSIC     PERSONAL     PORTFOLIO     TRAVEL



August 24, 2011

Dhuar!

Beberapa hari yang lalu, persis abis gue buka puasa di rumah, gue hampir muntahin semua es blewah & dendeng balado yang udah nyaman kenalan di perut gue. Ya gimana nggak? Gue lari-larian kesana kemari sebelum sempet nurunin makanan. Ngapain? Gini ceritanya... Penontooon... (Oooy!) Ooo penonton... (OOOY!) Alhamduuu... Ah sudahlah.

BBM gue, yang dengan ringtone Metal Gear Solid pas Snake-nya ketauan musuh, berdering. Dari Non Linda. Dia teriak, "Rahmaaaaaaaaaat", trus gue jawab, "Lindaaaaaaaaaa". Kurang visualisasi pake slo-mo mau pelukan aja tuh. Eh taunya sebelum sempet ngeliat huruf R atau minimal D deh, di atas checklist, Linda pun bikin pengumuman di BBM Group Abnon Jaksel 2011. Intinya nyari Abang atau None yang bisa gantiin senior buat taping di TVRI. Now that explains everything. Gue udah langsung tau kenapa Linda bbm gue, dan kenapa dia milih gue sebagai Abang yang berlokasi tempat tinggal di Tanah Abang (whoa that rhymes. ridiculously.)

R: "Pake baju apa non?"
L: "Baju Abang, Bang!"
R: *dengan sotoy* "Siap non!" *nutup telepon dengan bersungut-sungut*

#kemudianhening

Gue baru sadar kalo jas abang gue lagi dilaundry. DHUAR! Panik. Mencak-mencak sana sini. Gue ngebut naik motor ke laundry gang sebelah dan ternyata penjaganya lagi taraweh. DOUBLE DHUAR DHUAR! Karena bingung, gue telfon Linda lagi dan pasrah. Dan dia juga lemes pasrah. TRIPLE DHUAR DHUAR DHUAR! Tapi akhirnya kita ketemu jalan tengah dengan memutuskan untuk gue make baju sadariah (pakaian muslim buat abang) aja. Takut salah kostum? Bodo amat. Yang penting dateng aja dulu ke TVRI. Langsung aja gue konfirmasi ke dia dan meluncur ke Senayan yang cuma diludahin aja udah nyampe dari rumah gue.

Pas gue sampe, gue ngeliat seorang wanita yang ternyata adalah executive producer acaranya yang bernama Mbak Dewi, tengah mengucap syukur karena gue dateng. "Akhirnya!" katanya. Ternyata benar saja acara sudah berlangsung beberapa segmen dan untung segmen yang menampilkan perwakilan dari Abnon belum di-take. Gue langsung digiring ke ruang make up dan di-briefing. Dengan nafas yang masih tersengal-sengal dan makanan buka puasa yang belum seluruhnya turun ke lambung, gue dijelasin apa aja yang harus gue lakukan di dalam studio. Gue udah ga bisa mikir jelas. Terlalu banyak yang dikerjain di sekitar gue. Tapi gue berusaha tenang dan menjaga nama baik Abnon Selatan dengan tetap profesional.

Pas beres didandanin, gue masuk ke dalam studio 4 TVRI itu. JEDERRR! Isinya benar-benar bikin makanan buka puasa yang udah hampir berenang di lambung tadi tiba-tiba menyeruak kembali ke usus dengan arah yang tak beraturan. Gue panik. Suasananya bener-bener formal dan serius. Walupun sebelumnya gue udah dikasih tau kalo konsep acaranya Bang Slamet Rahardjo ini serius tapi santai, tetep aja gue jiper. Selain host kondang itu sendiri, ada juga Arswendo Asmowiloto yang suka mengeluarkan opini-opini tak lazim itu, ditambah lagi cendikiawan, sosiolog, dan tamu-tamu pembicara lain yang bikin gue agak keliyengan sesaat. Walaupun jam terbang gue lumayan tinggi buat soal ngobrol-ngobrol atau jadi MC (anjing sombong banget tai), it's a whole different thing! Talk show saat itu bener-bener intens ngebahas mudik, ramadhan, dan hubungannya dengan politik, ekonomi, sosial, dan budaya. There must be zero percent chance for me to do anything wrong and humiliate myself in front of millions of people watching from a national channel! Namun akhirnya gue beranikan diri buat melangkah masuk, dan duduk di belakang para orang brilian tersebut.

Jadi singkat cerita, detail acaranya itu kaya ngobrol-ngobrol santai tapi berbobot antara para narasumber. Nah gue di situ sih mainly buat jadi perwakilan anak muda Indonesia, khususnya Jakarta, buat ngasih masukan dan pendapat atas topik yang lagi dibicarain. Dan yang gue baru tau 1 menit setelah gue duduk. "I'm screwed!" pikir gue. Gue juga masih belum tau gue bakal ngomong di segmen berapa, dimana blockingnya, gimana ngomongnya, semuanya gue ga ngerti. Yaudah gue sekali lagi coba tenang dan senyum aja terus. Sambil mencerna nih orang-orang pada ngomong apaan. Diantara penggunaan kata-kata berat dan highly-advance elaboration yang di-cas-cis-cus-kan mereka, sekilas gue bisa nangkep kalo Bang Slamet Rahardjo lagi mengorek pendapat para narasumber atas fenomena mudik di Indonesia menjelang Lebaran. Apa kelebihan, kekurangan, dampak, masalah, dan solusi atas topik tersebut. Hmm... kayanya ga terlalu susah. Kayanya gue udah biasa dan jadi makanan gue di kampus kalo ngutarain opini pribadi... Kayanya... "Kita panggilkan tamu berikutnya, temen aye yang juga salah satu Abang Jakarta, ini dia Bang Rahmat!" JEDERRR!!! Suara asisten Bang Slamet yang merangkap jadi co-host acara itu  menyontakan gue dari bangku dan membuyarkan pikiran gue yang lagi mikir bakal ngomong apa gue entar. Mampus udah disuruh maju, semua orang udah tepuk tangan, there's no turning back. I have to kill this! Yok, langsung deh! Gue bediri, terus maju dan salaman sama seorang Bang Slamet Rahardjo yang sangat gue kagumi itu. 
Tiba-tiba, semua perasaan tegang dan kebelet pipis yang gue tahan dari tadi ilang. Ilang seada-adanya. Obrolan gue mengaliiir sampai jaaauh~ Proses memperkenalkan baju sadariah dan kebudayaan Betawi berjalan lancar dan alhamdulillah tanpa cela. Bahkan gue masih bisa becanda + adu pantun sama Bang Slamet dan Bang Arswendo. Di depan kamera. That was surreal! Sebuah pengalaman berharga banget buat gue. Tapi karena gue make baju koko sadariah + celana batik komprang + peci + sarung, gue diejek "mau kemana? mau pergi tidur bang?" -_- 

Blablablabla... ga kerasa 10 menit sudah gue ngemeng dan diakhiri dengan pesan buat anak muda Indonesia untuk terus keep up with globalization tapi jangan juga melupakan kebudayaan nasional yang merupakan identitas kita. Lalu gue duduk lagi dengan senyum lebih lebar dari sebelumnya dan perasaan lega plong seplong-plongnya. PHEEEW!!! Beres. Sekarang tinggal nikmatin acara. Oiya, there's also one thing that I wanna point out kalo disekitar narasumber juga ada banyak ibu-ibu, bapak-bapak, mas-mas, dan mbak-mbak yang ceritanya lagi chill out (azek) dengerin obrolan. Tapi yang gue liat cuma muka-muka bingung dan ga ngerti apa yang diomongin. Yang mereka tau cuma tepuk tangan kalo salah seorang narasumber beres ngomong. Udah itu doang. Gue merasa agak sayang aja kenapa bukan mahasiswa atau kalangan akademis muda aja yang chill out di 'rumah' Bang Slamet itu. Pasti jalannya diskusi bakal tambah panas dan dinamis. Tapi mungkin gue juga ngerti kenapa ga dilakuin, ya biar mencegah sikap kritis yang berlebih kali ya. Kan mahasiswa cenderung nanya mulu tuh, ntar yang ada durasi kepotong cuma buat adu urat merjuangin argumen masing-masing doang lagi.

Terus ga berasa acaranya selesai deh. Bang Slamet Rahardjo juga menyisipkan puisi-puisi keren dari seniman-seniman yang namanya gue ga tau. Tapi pasti legendaris. Lalu berakhirlah petualangan gue lari-lari hari itu. Intinya sih gue akhirnya ngerasain yang diceritain senior gue di Abnon kalo tugas itu harus siap siaga. Lo ga tau kapan bakal dapet tugas. Kalo perlu lari, ya lari. Kalo perlu ngesot, ya ngesot. Semua demi tanggung jawab dan loyalitas sebagai seorang representatif dari Jakarta. Apalagi kejadian yang super cepet itu juga memberi gue ilmu, koneksi, dan uang tentunya HAHAHA!
Gue, Bang Slamet Rahardjo, dan para narasumber.

No comments

Post a Comment